Gubernur Ansar Hadiri Rakor Bahas Covid dan PPKM Yang Dipimpin Menko Perekonomian

Gubernur Kepri, Ansar Ahmad hadiri Rapat Koordinasi Pembahasan Perkembangan Kasus Covid-19 dan Evaluasi PPKM. Foto: Istimewa

Bataminfo.co.id, Tanjungpinang – Gubernur Kepulauan Riau (Kepri), Ansar Ahmad menghadiri Rapat Koordinasi Pembahasan Perkembangan Kasus Covid-19 dan Evaluasi PPKM di luar Jawa-Bali melalui video conference dari Gedung Daerah, Tanjungpinang, Sabtu (26/2/2022).

Rakor dipimpin langsung oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI Airlangga Hartanto.

Menko Airlangga memaparkan per tanggal 25 Februari 2022 di saat kasus konfirmasi harian di Jawa-Bali relatif menunjukkan tren penurunan, kasus harian dari luar Jawa-Bali menunjukkan peningkatan.

“Kasus konfirmasi harian non jawa-bali sebanyak 17.225 atau 34,84 persen dengan kasus aktif 30,76 persen,” papar Menko Airlangga.

Namun, sambung Menko, meski terus terjadi peningkatan kasus, namun perawatan d RS masih relatif lebih rendah dibanding saat penanganan varian delta. Bed Occupancy Ratio (BOR) Nasional sebesar 37 persen, dan BOR khusus luar Jawa-Bali terdata 31 persen.

BACA JUGA:   Binda Kepri Gelar Vaksinasi Serentak Anak Umur 11-16 Tahun di Batam, Tanjungpinang dan Karimun

Dari data yang ada, terdapat 3 provinsi dengan kasus aktif tertinggi di atas 15 ribu kasus, Namun menurut Menko Airlangga BOR masih memadai dan konversi tempat tidur (TT) covid19 di RS masih rendah.

“Ketiga provinsi tersebut antara lain Sumatera Utara dengan 22.434 kasus dengan BOR 37 persen, kemudian Kalimantan Timur sebanyak 18.932 kasus dengan BOR 44 persen, dan Sulawesi Selatan sebanyak 17. 981 kasus dengan BOR 30 persen, ” imbuh Menko Airlangga.

Berdasarkan data paparan Menko Airlangga, Provinsi Kepri menempati urutan 10 dengan jumlah kasus 6.345 dengan BOR 27 persen.

Sementara itu, Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin menyampaikan perkembangan vaksinasi dimana menurutnya, percepatan cakupan dosis dua perlu dikejar sebagai indikator PPKM.

BACA JUGA:   17 Desember, Gubernur Ansar Luncurkan Vaksinasi Anak Usia 6 Sampai 11 Tahun di Batam

Progres vaksinasi dari Kepri sendiri cukup membanggakan dimana di luar Jawa-Bali, Kepri menjadi salah satu dari dua provinsi yang vaksinasi dosis 2 totalnya telah mencapai lebih dari 70 persen tepatnya di angka 90,34 persen.

Terpaut cukup jauh dari urutan kedua, Kalimantan Timur di angka 77,37 persen. Kemudian capaian vaksinasi lansia, Kepri menjadi satu-satunya provinsi di luar Jawa-Bali yang telah melampaui 60 persen dosis 2 tepatnya di angka 69,01 persen.

Kemudian Ansar melaporkan kepada Menko Airlangga berkenaan peningkatan kasus positif di Batam serta PMI yang masih ditangani di Kepri, Gubernur perlu kepastian tambahan alokasi reagen PCR dari pusat.

“Saat ini problem kita kekurangan reagen untuk PCR di BTKL. Perkiraan akan habis di pertengahan Maret, ” kata Ansar.

BACA JUGA:   PDIP Umumkan Cakada 2020, Soerya-Iman Untuk Kepri

Permintaan Ansar pun langsung di respon oleh Menkes yang menindaklanjuti tambahan alokasi reagen untuk dikirimkan ke Kepri.

Gubernur Ansar juga menyampaikan hasil survey serologi yang telah dilaksanakan di Kepri. Berdasarkan survey, hasilnya sebesar lebih kurang 90 persen.

“Setiap 6 bulan akan dilakukan survey serology untuk melihat sejauh mana antibodi yang terbentuk di masyarakat dari hasil vaksinasi,” ujar Ansar.

Pada kesempatan itu, Ansar juga tak lupa melaporkan pelaksanaan trip perdana Travel Bubble dari Singapura ke Batam dan Bintan. Menurut Gubernur, pelaksanaannya telah dimulai dan berjalan baik dan lancar.

“Semua prosedur sudah dilalui. Ini kita pantau setiap hari. Sejauh ini berjalan baik dan tak ada satupun wisman tersebut yang terkonfirmasi positif,” pungkasnya. (red)